Cara Membedakan Jalak Suren Jantan dan Betina

     
    Cara Membedakan Jalak Suren Jantan dan Betina

    Nama ilmiah Jalak Suren adalah Gracupica kontra.  Burung Jalak Suren termasuk jenis burung jalak dan burung ini banyak ditemukan di anak benua India dan Asia Tenggara.  Burung ini memiliki lima subspesies dan ada sedikit variasi dalam warna dan ukurannya sesuai dengan lokasi geografis.  Suara burung-burung ini jauh lebih merdu dan ringan dibandingkan dengan jalak lainnya.


    Jalak suren adalah burung dataran dan tidak ditemukan di bukit yang lebih tinggi.  Populasi jalak ini terus meningkat dan mereka membangun basis di lokasi baru.

    Identifikasi Khusus

    Ukurannya antara 20 cm.  sampai 25 cm.  dan beratnya antara 75 hingga 100 Gram.  Jalak Suren memiliki paruh kekuningan dengan dasar merah jingga cerah.  Jalak Suren ditandai dengan  warna hitam dan putih yang mencolok , dengan kaki yang panjang.

    Kulit di sekitar mata berwarna oranye kemerahan.  Tubuh bagian atas, tenggorokan dan dada berwarna hitam sedangkan pipi, lores, bulu sayap dan pantat berwarna putih keabu-abuan.

    Bulunya berwarna hitam dan putih kontras, dengan bagian atas, tenggorokan dan dada berwarna hitam dan pipi, bulu, bulu sayap, dan pantat berwarna putih.  Kedua jenis kelamin memiliki kesamaan dalam bulu tetapi yang muda memiliki warna coklat tua sebagai pengganti hitam.

    Kebiasaan dan Habitat

    Jalak Suren tumbuh secara alami di dataran dan kaki bukit rendah di Anak Benua India (Asia Selatan) dan Asia Tenggara hingga ketinggian 700 meter di atas permukaan laut.  Jalak ini biasanya tinggal di daerah yang aksesnya mudah ke perairan terbuka.  Selama beberapa dekade terakhir, mereka telah memperluas wilayah mereka.  

    Mereka juga telah beradaptasi dengan baik dengan kehidupan perkotaan dan sering terlihat di kota dan desa, dan umumnya terlihat dalam kelompok kecil.  Di lingkungan perkotaan, mereka menjadi begitu melimpah sehingga dianggap hama oleh banyak penduduk manusia. 

    Cara terbangnya lambat dan seperti kupu-kupu dengan sayap bundar.  Mereka memakan serangga, cacing, laba-laba, cacing tanah, berbagai biji-bijian, berbagai buah dan moluska yang biasanya diambil dari tanah.

    Musim kawin berlangsung dari bulan Maret hingga September.  Sarang berbeda dari jalak lainnya, menjadi struktur bundar besar yang tidak rapi dari ranting, daun, rumput, dan sampah, ditempatkan di pohon besar atau di daerah perkotaan, di atas bangunan buatan manusia.  Itu dibangun   dari jerami longgar menjadi bentuk kubah dengan pintu masuk di samping.

    Ciri Burung Jalak Suren

    Berikut adalah ciri burung jalak suren dewasa :

    Bulu hitam dan putih

    Paruh kuning krem

    Kulit oranye di sekitar mata

    Penutup telinga dan bagian bawah telinga berwarna putih

    Tenggorokan hitam dan payudara bagian atas

    Garis scapular putih dan bulu sayap bagian dalam di sayap yang sebagian besar berwarna hitam

    Kaki berwarna coklat kekuningan

    Jenis kelamin serupa.  Remaja lebih coklat dari pada dewasa, pipi mereka berwarna putih kotor.


    Distribusi

    Dari Pakistan paling timur hingga India utara dan tengah, Nepal selatan, Bangladesh, Burma, Cina barat daya, Thailand, Laos, Kamboja, dan di Sumatera, Jawa, dan Bali.

    Daerah budidaya seperti sawah, dataran rendah terbuka, terutama daerah budidaya yang diairi dengan baik, waduk dan taman serta kebun.  Terutama di dataran rendah.

    Tingkah Laku

    Mencari makan di tanah, biasanya berpasangan atau dalam kelompok kecil.  Pada musim non-kawin juga dalam kelompok yang lebih besar hingga 30 ekor.

    Burung ini termasuk jenis Omnivora.  Memakan makanan hewani, buah, nektar, bunga dan biji-bijian.

    Pembiakan

    Berkembang biak dari September hingga Oktober di Jawa.  Spesies monogami, terkadang berkembang biak dalam koloni lepas.  Sarangnya berbentuk kubah besar yang terbuat dari ranting, batang rumput, akar, daun palem, dan bahan buatan (seperti kantong plastik).  Itu ditempatkan 5 sampai 15m di atas tanah di pohon tinggi, tiang listrik atau tiang lampu.  Bertelur 4 - 6 butir telur.

    Di penangkaran, burung ini dikenal meniru suara burung lain;  Oleh karena itu, banyak orang yang memanfaatkannya sebagai burung peliharaan.  Jalak Suren sering ditemukan berkelana ke ladang, area terbuka, padang rumput untuk mencari serangga, biji-bijian, cacing kecil, dan moluska. 

    Musim kawin Jalak Suram adalah antara bulan Maret dan September.  Burung Jalak suren dapat kita temukan secara berpasangan atau dalam kelompok kecil.  Mereka membuat sarang di pohon besar atau bangunan buatan manusia seperti gardu listrik, mereka mempertahankan sarang mereka dengan sangat agresif dari predator.

    Breeding / Nesting

    Sebagian besar aktivitas pembiakan telah dicatat antara Maret dan Oktober.  Saat musim kawin dimulai, kawanan burung putus dan burung berpasangan, meskipun beberapa pasang dapat berkembang biak di lingkungan yang sama.  

    Sarang diletakkan di atas pohon besar (biasanya beringin, mangga, nangka atau kayu rosewood) atau di daerah perkotaan, di atas bangunan buatan manusia.  Sarang dibangun dari jerami menjadi bentuk kubah yang longgar dengan pintu masuk di samping.

    Sebuah sarang terdiri dari 4 - 6 telur biru mengkilap, betina bertelur satu kali setiap hari.  Inkubasi biasanya dimulai setelah telur ketiga atau keempat diletakkan.  Telur  menetas sekitar 14 sampai 15 hari kemudian.  Betina mengerami anakan selama sekitar dua minggu, dengan betina tinggal di sarang pada malam hari.  Anakan diberi makan oleh kedua indukan sampai mereka menjadi dewasa (meninggalkan sarang) sekitar tiga minggu kemudian.  


    Cara Membedakan Jalak Suren Jantan dan Betina 

    Sebelum bisa memelihara atau menangkarkan Jalak Suren, pencinta burung harus dapat membedakan jenis kelamin burung ini. Berikut adalah Cara Membedakan Jalak Suren Jantan dan Betina :

    Ciri – Ciri Jalak Suren Jantan

    Berikut ini merupakan ciri jalak suren jantan yang berkualitas :

    Badan jalak suren jantan lebih besar dari betina dan relatif lebih lurus.

    Bulu kepala dan punggung jalak suren jantan memiliki warna hitam legam

    Ekor jalak suren lebih panjang dan terlihat menyatu jika dibandingkan dengan betina.

    Warna merah di atas mata jalak suren jantan lebih jelas dan juga lebih cerah. 

    Warna putih di bagian bawah tubuh jalak suren jantan terlihat lebih bersih.

    Jari – jari kaki jalak suren jantan lebih kuat, kokoh serta lebih panjang. 

    Jambul kepala jalak suren jantan lebih panjang dan terlihat melebar saat mengembang.

    Ciri – Ciri Jalak Suren Betina

    Pada dasarnya ciri jalak suren jantan dan betina hampir mirip satu sama lain, meskipun demikian ada beberapa perbedaan. Berikut ini adalah ciri – ciri dari jalak suren betina :

    Tubuh jalak suren betina pendek dengan postur agak bulat dan memiliki warna hitam serta putih yang agak kusam.

    Bentuk kepala jalak suren betina agak ramping

    Paruh, jari kaki, dan ekor jalak suren betina lebih pendek dan halus

    Sifat jalak suren betina tidak terlalu lincah. 

    Warna merah di atas mata jalak suren betina terlihat agak pucat. 

    Kicauan jalak suren betina lebih bervariasi.

    Demikianlah informasi tentang perbedaan jalak suren jantan dan betina, semoga bisa bermanfaat.


    Artikel serupa:

    Cara Membedakan Burung Kepodang Jantan Dan Betina

    Cara Membedakan Burung Kenari Jantan Dan Betina

    Perbedaan Perkutut Jantan dan Betina

    Cara Membedakan Burung Lovebird Jantan Dan Betina

    Cara Membedakan Burung Murai Batu Jantan dan Betina

    No comments for "Cara Membedakan Jalak Suren Jantan dan Betina"

    Berlangganan via Email