Perkembangan Bioteknologi Terbaru

     

    Bioteknologi menggunakan sel hidup untuk mengembangkan atau memanipulasi produk untuk tujuan tertentu, seperti makanan yang dimodifikasi secara genetik.  Bioteknologi dengan demikian terkait dengan rekayasa genetika dan muncul sebagai bidang tersendiri pada awal abad ke-20 dalam industri makanan, yang kemudian bergabung dengan sektor lain seperti kedokteran dan lingkungan.

      Saat ini ada lima cabang di mana bioteknologi modern berperan yaitu manusia, lingkungan, industri, hewan dan tumbuhan. Hal ini membantu kita melawan kelaparan dan penyakit, berproduksi lebih aman, bersih dan efisien, mengurangi jejak ekologi kita dan menghemat energi. 

      Para ahli bioteknologi meneliti mikroorganisme, tumbuhan, hewan, dan manusia, serta bagian terkecil, seperti sel atau molekul individu.  Bioteknologi telah digunakan sejak lama.  Manusia telah lama menggunakan mikroorganisme hidup, misalnya dalam pembuatan bir, anggur, dan roti.  Bioteknologi modern, seperti yang digunakan saat ini, menggunakan metode biologi molekuler.  Fondasi untuk hal ini hanya diletakkan dengan berkembangnya pengetahuan mikrobiologi pada abad 18 dan 19, misalnya melalui penemuan enzim pertama sebagai biokatalis atau bakteri sebagai penghasil bahan obat.

     

     Perkembangan Bioteknologi Terbaru

      Saat ini, bioteknologi adalah teknologi penampang yang banyak digunakan.  Ini sangat bermanfaat untuk mengembangkan obat-obatan baru, untuk membiakkan varietas tanaman baru, atau untuk menghasilkan produk sehari-hari seperti deterjen dan kosmetik dengan lebih efisien. Bioteknologi memungkinkan kita untuk membuat tingkat genetik dari ketahanan hama. Modifikasi genetik pada tumbuhan dan hewan memberi kita kesempatan untuk menciptakan tingkat ketahanan hama yang lebih tinggi.

    Teori warna telah muncul untuk membedakan berbagai bidang aplikasi ini: Misalnya, perbedaan dibuat antara bioteknologi merah, hijau, dan putih, yang berkaitan dengan bidang kedokteran (merah), pertanian (hijau), dan industri (putih).

     

     Perkembangan Bioteknologi merah dalam pengobatan

      Bioteknologi medis juga disebut bioteknologi merah dan berhubungan dengan pengembangan metode terapeutik dan diagnostik baru.  Seperti yang dipahami saat ini, dasar-dasar bioteknologi medis hanya diletakkan beberapa dekade yang lalu dalam perjalanan penelitian genom modern.    Tonggak sejarah yang belum lama ini adalah penguraian genom manusia pada tahun 2001. Sejak itu, metode analisis genom terus berkembang.

      Informasi genetik adalah cetak biru dari semua proses kehidupan.  Untuk melacak mekanisme penyakit, pengetahuan tentang cetak biru ini sangat penting.  Semakin baik para peneliti memahami gen yang bertanggung jawab untuk produksi molekul protein tertentu, semakin besar kemungkinan mereka mengembangkan obat yang ditargetkan.  Inilah salah satu tujuan bioteknologi medis: menggunakan molekul biologis dengan cara yang sangat terarah untuk tujuan terapeutik.  Penelitian genom dan penelitian proteome adalah salah satu teknologi platform terpenting dalam bioteknologi.

       Kedokteran merupakan salah satu bidang aplikasi bioteknologi yang paling penting bagi perusahaan.  Namun, itu tidak hanya digunakan dalam pengembangan pendekatan terapeutik baru.  Saat ini, pembuatan obat bioteknologi juga semakin meningkat.   Total 274 obat dan vaksin yang diproduksi secara bioteknologi disetujui pada akhir tahun 2017. Mikroorganisme atau sel hewan menghasilkan sediaan yang diinginkan di sana.  Hal ini terutama berlaku untuk obat berbasis protein seperti antibodi atau hormon.  Biomolekul aktif semacam itu hanya dapat diproduksi dalam bentuk tiga dimensinya oleh organisme atau sel hidup.  Replika kimia tidak berfungsi.  Karena rekayasa genetika, mikroorganisme dan sel sekarang dapat dimodifikasi secara genetik untuk menghasilkan biomolekul yang diinginkan secara tepat.  Dengan cara ini, obat dibuat untuk jutaan pasien yang menderita diabetes .  Insulin yang digunakan untuk terapi ini diproduksi dalam sel mamalia dan bakteri yang dimodifikasi secara genetik.  Dengan cara ini, obat dibuat untuk jutaan pasien yang menderita diabetes.  Insulin yang digunakan untuk terapi ini diproduksi dalam sel mamalia dan bakteri yang dimodifikasi secara genetik.  Dengan cara ini, obat dibuat untuk jutaan pasien yang menderita diabetes.  Insulin yang digunakan untuk terapi ini diproduksi dalam sel mamalia dan bakteri yang dimodifikasi secara genetik.

     

    Perkembangan Bioteknologi medis sebagai faktor ekonomi

      Pentingnya obat yang diproduksi dengan cara ini juga tercermin dalam statistik:   vaksin bioteknologi digunakan untuk mencegah penyakit, atau protein rekombinan digunakan untuk mengobati pasien dengan penyakit kronis, serius, dan langka.  Obat protein memainkan peran penting, terutama dalam pengobatan penyakit imunologi (misalnya rematik) dan kanker. 

     

    Perkembangan Bioteknologi hijau di bidang pertanian

      Jika proses bioteknologi digunakan dalam pertanian, kita berbicara tentang bioteknologi hijau atau bioteknologi pertanian.  Tanpa metode seperti itu, pertanian modern tidak lagi dapat dibayangkan.  Fondasi untuk ini diletakkan di atas segalanya oleh penelitian genom tanaman, yang telah mengungkap lebih banyak pengetahuan dalam beberapa tahun terakhir yang dapat digunakan secara khusus untuk pemuliaan varietas tanaman baru.

      Secara tidak langsung, bagaimanapun, optimasi genetik tanaman selalu menjadi tujuan manusia, bahkan jika tidak disebut pada saat itu: Sudah ribuan tahun yang lalu, petani memilih tanaman yang menunjukkan sifat yang diinginkan dalam penampilan luarnya, dan terus meningkat.  mereka.  Persilangan dan silangan balik yang cermat telah mengubah susunan genetik tanaman sehingga menghasilkan apel manis atau tongkol jagung yang besar. 

      Di masa lalu, pemulia hanya mengandalkan pengamatan dan analisis karakteristik eksternal dan pengalaman mereka apakah tanaman hasil persilangan merupakan objek dengan sifat yang diinginkan atau tidak.    Kemajuan pengetahuan peneliti genom yang berkontribusi pada perubahan besar di dunia.  

     

     Semakin pentingnya Perkembangan bioteknologi putih

      Bioteknologi industri atau putih mengikuti pada jarak yang lebih jauh.  Pengembangan enzim teknis, biomaterial baru, atau proses produksi bioteknologi adalah bidang kegiatan utama.  Namun, perlu dicatat bahwa banyak kegiatan di bidang ini bukan di perusahaan bioteknologi yang berdedikasi, tetapi di industri Kimia yang sedang berjalan.  Oleh karena itu, pentingnya sektor ini secara keseluruhan harus dinilai lebih besar.

    Baik dalam deterjen atau krim kulit - bioteknologi terdapat dalam berbagai produk industri.  Dalam konteks ini, para ahli berbicara tentang bioteknologi putih atau industri.  Jangkauan ke kotak alat alam membantu industri untuk bekerja lebih hemat sumber daya dan ramah lingkungan.  Ini berlaku untuk banyak makanan yang mengandalkan kekuatan mikroorganisme hidup selama berabad-abad, seperti roti, keju, bir, dan anggur.  Tetapi juga dalam produksi bahan kimia, obat-obatan, vitamin, deterjen dan bahan pembersih berkualitas tinggi, dalam penyelesaian tekstil, kulit, dan kertas dan dalam produksi banyak benda lain yang sering digunakan, metode bioteknologi putih telah menjadi satu kesatuan.  bagian dari proses produksi.

      Metode fermentasi makanan manis menjadi alkohol menggunakan ragi, asam laktat menggunakan strain Lactobacillus, atau memproduksi cuka menggunakan spesies Acetobacter khusus telah dikenal di banyak budaya jauh sebelum mikroorganisme ditemukan atau proses yang mendasarinya dipahami.


    Mikroorganisme sebagai dasar Perkembangan bioteknologi putih

      Penemuan mikroorganisme dan dasar biokimiawi dari proses fermentasi hanya berlangsung selama tiga abad terakhir.  Misalnya, Louis Pasteur menemukan mikroorganisme dalam tong anggur yang terkontaminasi pada tahun 1856, yang dinamai menurut bentuknya dengan kata Yunani untuk sumpit Bakteri.  Dia juga menemukan cara kerja fermentasi: sementara bakteri asam laktat (lactobacilli) menghasilkan asam laktat dari gula, ragi memfermentasi gula menjadi alkohol dalam tong anggur.  Dengan eksperimennya, Pasteur meletakkan dasar untuk memahami fermentasi dan mendirikan mikrobiologi modern. 

       Pada abad ke-18, para peneliti mengamati bahwa degradasi suatu zat terkadang dapat dipercepat dengan menambahkan zat lain yang tampaknya tidak dikonsumsi.  Segera mungkin untuk mengekstrak zat dari tumbuhan dan jaringan hewan yang terkait dengan reaksi yang diamati dan disebut "fermentasi."  Pada abad ke-19, akhirnya menjadi jelas bahwa ini adalah biokatalis alami.  Pada saat ini, nama "Enzim"  digunakan untuk biokatalis.  Mulai sekarang, itu diterapkan ke semua fermentasi.

    Baca juga:

    No comments for "Perkembangan Bioteknologi Terbaru"

    Berlangganan via Email